Kamis, 16 Maret 2023

Mortal Kombat 11 Beta Memberi Anda Rasa Berdarah dari Hal-Hal yang Akan Datang

Games Mortal Kombat 11 Beta




HIGHLIGHT

-The Mortal Kombat 11 beta hanya memiliki lima karakter

-Itu berhasil menunjukkan banyak kedalaman dalam penyesuaian

-Tanggal akhir beta Mortal Kombat 11 adalah 1 April


Mortal Kombat tidak selalu mulus sebagai franchise. Namun dua angsuran terakhir — Mortal Kombat 9 dan Mortal Kombat X — merupakan tambahan yang solid untuk seri ini dan entri berikutnya, Mortal Kombat 11, tampaknya membangun formula dari kedua game tersebut dengan cara yang berarti, jika waktu kita dengan Mortal Kombat 11 beta untuk PS4 dan Xbox One adalah indikasi apa pun. Jika Anda telah memesan sebelumnya Mortal Kombat 11 di PlayStation 4 atau Xbox One maka sekarang Anda juga akan memiliki akses ke beta game yang akan berlangsung hingga Senin, 1 April. off, kami akan memberi tahu Anda semua bit penting yang perlu Anda ketahui sebelum membuat keputusan pembelian.


Karakter dan kustomisasi Mortal Kombat 11 beta

Versi beta hanya menawarkan lima petarung — Scorpion, Baraka, Kabal, Jade, dan Skarlet. Ini mungkin tampak sangat terbatas pada awalnya, tetapi Anda melepaskan lapisannya saat bermain untuk mengungkapkan lebih banyak. Setiap petarung hadir dengan tiga gaya bertarung yang telah ditetapkan, masing-masing dengan gerakan spesial tambahannya sendiri. Misalnya, preset Utama Scorpion's Boon memberinya gerakan udara Demon Slam, sedangkan preset Chain Reaction menambahkan kontrol yang lebih tinggi atas tombak khasnya. Seperti di Mortal Kombat X, Anda dapat menekan tombol R1 di pengontrol PS4 atau RB di Xbox One untuk mengubah pukulan agar kerusakan lebih tinggi.




Namun perubahan paling menarik dalam game baru ini hadir dalam bentuk kustomisasi karakter. Apa yang telah kami lihat di penggoda awal adalah opsi penyesuaian kosmetik, tetapi sebenarnya Anda bahkan dapat membuat perubahan di pintu masuk karakter yang Anda sesuaikan, pose menang, dan yang paling penting, gerakan khusus. Anda memiliki tiga slot gerakan khusus untuk setiap karakter, di mana Anda dapat menambahkan tiga gerakan dari daftar yang sangat murah hati yang disediakan untuk Anda, atau melangkah lebih jauh dan menambahkan gerakan dengan kerusakan tinggi yang membutuhkan banyak slot. Ini membuka karakter Anda untuk bermain dengan kekuatan Anda.


Misalnya, jika Anda lebih menyukai gaya bertarung di udara, maka Anda dapat menambahkan lebih banyak jurus yang dapat dilakukan di udara. Atau jika Anda lebih suka juggling kombo, tambahkan serangan setrum berat yang akan memberi Anda celah yang Anda butuhkan. Apa yang dapat Anda lakukan di sini cukup mengesankan dan kami yakin para pemain akan menghabiskan waktu berjam-jam untuk menyesuaikan karakter mereka saat game lengkapnya dirilis.


Gameplay Mortal Kombat 11 versi beta

Gaya bertarungnya akan langsung terasa familiar jika kamu pernah memainkan Mortal Kombat X atau bahkan Injustice 2 dalam hal ini. Karakter memiliki fluiditas yang memungkinkan Anda menerapkan kombo dan gerakan khusus dengan mudah, tetapi ada juga kesan bobot yang tidak membuatnya terasa berlebihan atau kartun seperti di Marvel vs Capcom atau Killer Instinct.




Ada beberapa tambahan kecil yang dilakukan untuk membumbui pertempuran. Seperti di versi Prabujitu PS4, gim ini menggunakan speaker pengontrol untuk mengeluarkan suara percikan saat Anda mendapatkan pukulan pertama dalam pertandingan. Gerakan Sinar-X kerusakan tinggi yang telah menjadi seri pokok sejak Mortal Kombat 9 kembali, memamerkan pembantaian dari dekat dan pribadi, organ dalam dan semuanya, lengkap dengan gerakan lambat. Mereka disebut Pukulan Fatal di sini dan itu adalah tontonan hebat dan berdarah yang berlangsung beberapa serangan dan kombo dan hanya dapat dilakukan sekali dalam pertandingan, saat kesehatan petarung Anda berada di kuarter terakhirnya. Ini menambah lebih banyak keseimbangan dalam gameplay dan juga menghilangkan strategi mengambil beberapa pukulan pada karakter Anda, hanya agar Anda dapat melakukan manuver kerusakan tinggi ini.


Itu tidak berarti Mortal Kombat 11 menyimpan afinitasnya untuk momen-momen ini, gerakan khusus tertentu mendapatkan perawatan X-Ray juga. Meskipun ini tampaknya diaktifkan secara acak.


Omong-omong, kita harus menyebutkan bahwa ada sedikit perubahan dalam gerakan khusus lempar tombak khas Scorpion di mana setelah dia menusuk dan menarik lawan mendekat, ada tebasan otomatis langsung di akhir. Kami sangat menyukai iterasi sebelumnya di mana lawan akan terkena stun setelah serangan lemparan tombak, yang akan memberi kami waktu untuk mengeksekusi kombo yang tidak dapat diblokir.




Untungnya, mekanik Fatality tidak berubah. Anda masih mendapatkan 10 detik yang murah hati untuk mengimplementasikan kombo Fatality Anda, jadi Anda punya waktu untuk mencoba dua hingga tiga kali jika Anda tidak melakukannya dengan benar pada kali pertama.


Kematian dan kebrutalan Mortal Kombat 11

Ini bukan game Mortal Kombat tanpa darah, nyali, dan gore yang over-the-top dan jika Anda telah mengikuti Mortal Kombat 11 sama sekali, Anda tahu bahwa yang satu ini mencapai level baru di ketiganya.


Setiap pukulan datang dengan bagiannya dari percikan darah yang jatuh dan tetap berada di arena sepanjang pertarungan. Gerakan sinar-X jauh lebih detail kali ini dan patah tulang terlihat lebih nyata berkat warna yang lebih akurat, dan isi perut di sekitarnya, untuk menambah efeknya.


Kematian jelas bukan untuk mual kali ini, karena permainan tampaknya telah bergerak sedikit ke arah darah kental yang realistis daripada kekerasan kartun yang terjadi sebelumnya. Mortal Kombat tampaknya mendorong batas-batas kekerasan video game dengan setiap iterasi dan akan menarik untuk melihat sejauh mana hal ini akan terjadi.




Kebrutalan membentuk semacam kematian mini, jika Anda masih menginginkan penyelesaian berdarah, tanpa melakukan keseluruhan pertunjukan di sekitarnya. Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, mereka jauh lebih sederhana untuk diterapkan daripada sebelumnya, dan ini merupakan perubahan besar bagi orang-orang yang baru mengenal waralaba.


Mortal Kombat 11 PS4 vs Xbox One


Kami mencoba kombo Mortal Kombat 11 di PS4 Pro dan Xbox One X di TV 4K dan keduanya terlihat sangat mirip. Kami tidak melakukan tes resolusi formal atau menghitung piksel di layar, tetapi saat game sedang bergerak, kami benar-benar kesulitan untuk mengetahui perbedaan visual apa pun antara kedua konsol tersebut. Lebih penting lagi, game ini tampaknya berjalan mulus pada 60fps di kedua platform tanpa pelambatan atau gangguan dalam frekuensi gambar sama sekali.


Kami mencoba multipemain daring di kedua konsol dan setelah 20 hingga 30 detik awal untuk terhubung, semuanya cukup lancar. Ada indikator ping juga dan meskipun kami hanya memiliki dua titik ping daripada tiga titik optimal, sama sekali tidak ada kelambatan yang terlihat pada koneksi Internet 50Mbps kami.




Pembeda besar antara kedua konsol adalah pengontrolnya. Kami jauh lebih nyaman menggunakan directional pad DualShock 4 dengan game pertarungan seperti Mortal Kombat, daripada pad yang lebih kaku pada pengontrol Xbox One. Jika Anda menggunakan tongkat analog (dan Anda benar-benar berbakat jika Anda dapat menerapkan gerakan presisi dengan itu), maka platform mana pun akan bekerja dengan baik untuk Anda.


Dengan Mortal Kombat 11, kami melihat evolusi yang menarik dalam gameplay, yang berasal dari entri sebelumnya serta seri pengembang NetherRealm lainnya, Injustice. Akan menarik untuk melihat bagaimana hal ini berlangsung selama permainan penuh saat dirilis.


Nantikan ulasan lengkap kami saat game lengkapnya dirilis di PS4 dan Xbox One pada 23 April, dengan harga Rs. 3.499. Versi Nintendo Switch akan diluncurkan pada 17 Mei dengan harga yang sama.

Rabu, 15 Maret 2023

Ulasan BlazBlue Central Fiction Edisi Khusus Nintendo Switch

BlazBlue Central Fiction




HIGHLIGHT

-Memiliki visual 2D yang mengingatkan pada anime

-Pemeran petarung itu eklektik

-Sistem pertarungan memberi penghargaan bermain secara agresif


Selain nama yang banyak, BlazBlue Central Fiction Special Edition untuk Raja Ngamen Nintendo Switch adalah game kedua dalam franchise pertarungan 2D untuk konsol hybrid Nintendo setelah BlazBlue: Cross Tag Battle yang solid tahun lalu. Sedangkan itu adalah judul crossover yang menampilkan karakter dari game lain seperti Persona 4 Arena dan Under Night In-Birth; anime seperti RWBY; selain itu, tentu saja, untuk seri BlazBlue, Central Fiction hanya berfokus pada alam semesta BlazBlue. Ini juga merupakan port dari BlazBlue Central Fiction yang awalnya menghiasi PS3 dan PS4 pada tahun 2016 dan dilengkapi dengan semua konten yang dapat diunduh (oleh karena itu moniker 'Edisi Khusus'). Apakah versi Nintendo Switch dari game pertarungan teratas ini bagus? Ayo cari tahu.


Secara visual, BlazBlue Central Fiction Special Edition memukau berkat estetika animenya yang tampak fantastis. Baik itu dalam mode genggam atau berlabuh, ini adalah permainan yang indah. Animasinya juga rumit dengan serangan, tangkisan, dan lompatan setiap karakter yang mulus dan unik. Lempar soundtrack rock yang bombastis dan BlazBlue Central Fiction Special Edition untuk Nintendo Switch tidak hanya terlihat bagus tetapi juga terdengar hebat.


Perhatian terhadap detail ini meluas ke plot Edisi Khusus BlazBlue Central Fiction yang lebih dari tarif langsung kebanyakan game pertarungan. Dengan demikian, mondar-mandir sangat berbahaya, beralih dari lelucon absurd satu menit ke drama maksimal berikutnya. Ada banyak organisasi, busur karakter individu, dan bahkan perjalanan waktu untuk dilacak, dan beberapa mungkin menganggap cerita BlazBlue Central Fiction Special Edition berbelit-belit.


Namun itu menjadi lebih mudah berkat kemampuan untuk merekap peristiwa dari game sebelumnya (ada tiga di antaranya) ditambah glosarium dalam game praktis yang berfungsi dengan baik untuk menjelaskan poin plot minor. Bersiaplah untuk banyak membaca karena Edisi Khusus BlazBlue Central Fiction tidak memiliki akting suara bahasa Inggris. Semuanya disuarakan dalam bahasa Jepang dan ada subtitle untuk dituangkan - untuk game dengan 'Edisi Khusus' di judulnya, akting suara akan menyenangkan.




Pemeran gim ini eklektik yang menampilkan Rachel Alucard, seorang anak vampir yang mengenakan pakaian Victoria hingga Jubei, seekor kucing dengan dua ekor yang berjalan tegak dan mengenakan perlengkapan samurai. Semuanya menghibur untuk dimainkan dan meskipun beragam, mereka cocok dengan keseluruhan cerita dan latar seri ini.


Adapun pertarungan itu sendiri, ada serangkaian tendangan, pukulan, dan kombo yang biasa Anda jelaskan. Ini meluas ke beberapa konsepnya yang lebih rumit seperti Aliran Aktif, yang menghargai permainan agresif dengan membiarkan Anda memberikan lebih banyak kerusakan. Dan jika terlalu sulit untuk dieksekusi, Anda dapat menggunakan skema kontrol yang disederhanakan yang memungkinkan Anda melakukan gerakan mencolok dengan menekan satu tombol sederhana.


Rangkaian opsi kontrol dan penjelasan komprehensifnya membuat sistem pertarungan BlazBlue Central Fiction Special Edition kuat dan sangat mudah dipahami. Kurangnya dukungan layar sentuh, bagaimanapun, tampak seperti kelalaian yang mencolok mengingat bagaimana opsi kontrolnya diarahkan pada aksesibilitas.


Selain mode cerita yang menyenangkan, ada multipemain, baik offline maupun online. Sementara multiplayer offline terdiri dari pertandingan langsung versus pertandingan di konsol yang sama, memainkan BlazBlue: Cross Tag Battle online di Nintendo Switch juga merupakan urusan bebas lag. Keanehan seperti pengenalan gagap jika Anda melewatkan sinematik pembuka yang kami lihat dengan game sebelumnya tidak ada, membuatnya mulus terus menerus.


BlazBlue Central Fiction Special Edition


Dibandingkan dengan rilis game sebelumnya, BlazBlue Central Fiction Special Edition juga berisi semua DLC dari game dasarnya. Ini termasuk empat petarung yang dapat dimainkan seperti Jubei yang disebutkan di atas serta suara dan warna tambahan untuk seluruh daftar 36 petarung.


Untuk harga $50 (sekitar Rs. 3.500) di Nintendo eShop, itu adil dibandingkan dengan tag harga $60 (mendekati Rs. 4.200) dari game di PS Store untuk PS4 dengan karakter mulai dari $2,50 (sekitar Rs. 175 ) hingga $8 (hampir Rs.560) dan paket suara seharga antara $10 hingga $30 (sekitar Rs.700 hingga Rs.2.100). Jika Anda belum menggunakan konsol Sony, versi Nintendo Switch menawarkan konten yang jauh lebih banyak dengan harga lebih murah.


Dengan Nintendo Switch melihat kekenyangan game pertarungan mulai dari yang seperti DragonBall Rajangamen Fighterz hingga Street Fighter dan Super Smash Bros. Ultimate Nintendo sendiri, BlazBlue Central Fiction Special Edition patut dipertimbangkan. Ini mungkin bukan entri profil tinggi dibandingkan dengan kompetisi, tetapi ada banyak hal yang disukai berkat ceritanya yang mendetail, sejumlah karakter yang penuh warna, dan nilai produksi yang luar biasa.


Pro

Presentasi yang bagus

Cerita rinci

Nilai bagus


Kontra

Tidak ada dukungan layar sentuh

Tidak ada akting suara

Beberapa orang mungkin menganggap ceritanya berbelit-belit

Peringkat (dari 10): 8

Selasa, 14 Maret 2023

Ulasan Kingdom Hearts 3

Games Kingdom Hearts 3




HIGHLIGHT

-Gim ini menampilkan dunia Disney yang brilian

-Pertempuran telah mempersenjatai wahana taman hiburan

-Donald Duck dan Goofy bergabung denganmu untuk berpetualang


Terlepas dari namanya, Kingdom Hearts 3 Mahajitu sebenarnya adalah entri kedua belas dalam seri game role-playing aksi yang sudah berjalan lama untuk konsol dan perangkat seluler. Dikembangkan oleh Square Enix bekerja sama dengan Disney, game ini menampilkan karakter dari game Final Fantasy dan film Disney. Seperti Final Fantasy XV milik Square Enix, Kingdom Hearts 3 juga memiliki siklus pengembangan yang panjang, dan kedua game tersebut, pada kenyataannya, berbagi sutradara yang sama untuk jangka waktu tertentu. Dan sementara Final Fantasy XV adalah permainan yang menyenangkan meskipun cacat, apakah Kingdom Hearts 3 berjalan lebih baik? Kami memainkannya di Xbox One X untuk mencari tahu.


Sebagai permulaan, cerita Kingdom Hearts 3 cukup sulit dipahami. Itu melempar banyak istilah - seperti Unversed, Nobodies, dan Replicas - kepada Anda yang mungkin tidak Anda kenal meskipun Anda telah memainkan game sebelumnya dalam seri ini, yang sebagian besar membuatnya lebih sulit untuk dipahami daripada yang seharusnya. Ini diperparah dengan plot membingungkan yang tidak perlu yang membuatnya sulit untuk membedakan orang baik dari yang buruk.


Pada intinya, Kingdom Hearts 3 menjadikan Anda sebagai protagonis lama Sora, menjelajahi dunia Disney yang penuh warna dari film-film seperti Toy Story, Hercules, dan Tangled saat Anda mencoba mendapatkan kembali kekuatan Anda dengan Donald Duck dan Goofy di sisi Anda. Sepanjang jalan Anda akan melawan banyak musuh mulai dari monster hutan raksasa hingga raksasa kolosal dari legenda Yunani.


Pertarungan di Kingdom Hearts 3 terjadi dalam waktu nyata, dengan setiap menekan tombol membiarkan Sora menyerang, menghindar, atau menggunakan item sesuai kebutuhan dan ada opsi untuk memperlambat pertempuran untuk membuat keputusan strategis seperti mantra sihir apa yang akan dilemparkan. Anda juga dapat mengatur pola untuk Goofy dan Donald, memungkinkan mereka bertarung secara agresif atau bertahan sesuai pilihan Anda. Meskipun sebagian besar, kami menemukan perilaku default mereka memadai bahkan di saat-saat paling menantang dalam game.




Konon, pertarungan di Kingdom Hearts 3 adalah setelan terkuatnya. Dari awal, Anda akan dapat menggunakan serangan kuat yang terinspirasi oleh wahana taman hiburan Disney seperti mobil bemper dengan meriam, cangkir teh raksasa, dan bahkan komidi putar. Masing-masing memberikan kerusakan besar dan suguhan untuk ditonton. Bahkan setelah 30 jam, melihat tontonan penuh warna dari pertarungan game ini tidak akan membosankan.


Sedangkan untuk dunia Disney, Anda akan melakukan perjalanan ke Kerajaan Corona dari Tangled, San Fransokyo dari Big Hero 6, dan Monstropolis dari Monsters, Inc. Masing-masing terasa berbeda dan bersemangat. Dibandingkan dengan entri sebelumnya, dunia Disney di Kingdom Hearts 3 memiliki detail yang rumit dan terasa luas. Corona misalnya, hutan olah raga, rawa-rawa, dan kotanya semuanya dihiasi dengan estetika dongeng yang mirip dengan Kusut yang membedakannya dari Gunung Olympus milik Hercules yang memiliki padang rumput berbukit, dasar sungai, dan kota, semuanya dengan gaya yang mirip dengan film itu . Meskipun kedengarannya menggelegar, dengan berbagai gaya seni yang menghuni game yang sama, itu benar-benar bekerja dengan baik, memberikan identitas dan rasa tempat masing-masing dunia.


Dengan sentuhan selamat datang, Sora dan rombongannya terlihat mirip dengan area tempat mereka berada seperti terlihat seperti mainan di dunia Toy Story atau didandani sebagai bajak laut saat berada di dunia Pirates of the Caribbean.


Sudut Pandang Teknis Pada Kingdom Hearts 3




Semua ini didukung oleh visual yang sangat halus. Dari sudut pandang teknis, hampir tidak mungkin memastikan bahwa Kingdom Hearts 3 adalah game yang memiliki siklus pengembangan yang begitu lama. Baik itu reproduksi sempurna piksel dari setiap tampilan dunia Disney hingga animasi saat Sora, Donald, dan Gufi bertempur, tidak ada yang salah. Bahkan ketika ada banyak hal yang terjadi di layar dengan banyak sekali serangan khusus, frekuensi gambar Kingdom Hearts 3 masih bertahan tanpa melambat. Patut dipuji jika Anda mempertimbangkan bahwa Square Enix beralih dari Luminous Engine internal ke Unreal Engine 4 milik Epic Games di akhir pengembangan Kingdom Hearts 3.


Dalam hal gameplay dan tontonan murni, ada sedikit yang salah dengan Kingdom Hearts 3. Nilai produksinya tidak ada duanya, dan pertarungan menyempurnakan apa yang membuat rilis anggaran besar Square yang lalu menyenangkan. Namun bukan berarti Kingdom Hearts 3 cocok untuk semua orang.


Memang, dunia Disney yang ditampilkannya membuatnya menargetkan khalayak luas, tetapi masalah cerita yang disebutkan di atas sering muncul dengan munculnya musuh Sora, Organisasi 13. Setiap kali salah satu agennya muncul, itu menghasilkan pertukaran antara Sora dan mereka yang membutuhkan pengetahuan mendalam tentang pengetahuan Kingdom Hearts masa lalu agar masuk akal. Itu tidak membantu bahwa beberapa adegan ini sengaja dipotong pendek dalam upaya untuk meningkatkan elemen cerita tertentu.


Meskipun game ini menampilkan rekap cerita sejauh ini melalui opsi menu yang disebut Memory Archive, itu tidak benar-benar menjelaskan peristiwa yang mengarah ke Kingdom Hearts 3 dengan terlalu singkat dan tidak jelas. Square akan melakukannya dengan baik untuk melihat bagaimana orang-orang seperti cerita pegangan Sega merangkum apa dengan Yakuza 6 menjadi contoh utama tentang cara membuat pemain baru terusik bahkan dengan itu menjadi entri terakhir. Meskipun demikian, pertempuran eksplosif yang berlebihan cukup baik bagi kami untuk menelusuri plotnya yang berbelit-belit. Kami terus bermain untuk melihat kemampuan baru apa yang bisa kami gunakan selanjutnya.


Jika narasi yang kuat sangat penting untuk pengalaman Mahajitu bermain peran Anda, cari di tempat lain. Namun, jika Anda dapat memahami cerita Kingdom Hearts 3 yang buruk, ini adalah petualangan yang apik dan fantastis yang menampilkan dunia yang beragam dan pertempuran bintang.


Pro

Kelihatan bagus

Pertempuran hebat

Dunia yang dirancang dengan baik


Kontra

Cerita yang berbelit-belit

Fitur Rekap terlalu kabur dan singkat

Peringkat (dari 10): 8

Senin, 13 Maret 2023

Masalah Terbesar Resident Evil 2 Demo Adalah Yang Paling Jelas

Games Resident Evil 2




HIGHLIGHT

-Demo dapat dimainkan selama total 30 menit

-Ini tersedia melalui PS Store, Microsoft Store, dan Steam

-Ini sangat halus dengan banyak perhatian terhadap detail


Demo Resident Evil 2 sudah keluar sekarang untuk PS4, Xbox One, dan Windows PC. Secara resmi berjudul Kembarjitu Resident Evil 2 1-Shot Demo, Anda memiliki waktu 30 menit untuk menyelesaikannya sebelum waktu habis. Pikiran awal kami tentang pendekatan ini adalah bahwa Capcom akan menjejalkan demo Resident Evil 2 dengan begitu banyak hal yang harus dilakukan sehingga hampir tidak mungkin untuk menyelesaikannya tepat waktu. Namun dalam playthrough pertama (dan satu-satunya) kami di PS4 Pro, kami berhasil menyelesaikan demo Resident Evil 2 dengan sisa waktu enam menit tujuh detik. Meskipun berhasil mencapai akhir dengan mudah, kami merasa seperti baru saja menyentuh permukaan dari apa yang ditawarkan demo Resident Evil 2.


Bagi yang belum tahu, Resident Evil 2 merupakan remake dari PS1 klasik tahun 1998 dengan nama yang sama. Terletak di Kota Racoon fiksi dalam pergolakan kiamat zombie, Anda akan bermain sebagai Leon Kennedy dan Claire Redfield dalam upaya untuk melarikan diri dari gerombolan mayat hidup yang berkembang pesat yang mengganggu itu. Demo berlangsung di kantor polisi Racoon City dan Anda berperan sebagai Leon.


Selain berada di pengatur waktu untuk mengungkap rahasia area ini - yang dibuat dengan sangat jelas oleh demo Resident Evil 2 saat Anda menyalakannya - mudah untuk menghargai betapa bagus tampilannya. Hal-hal kecil seperti rambut Leon yang bergoyang saat dia berinteraksi dengan objek seperti komputer; efek pencahayaan indah yang membuat setiap adegan bernuansa murung dan seram; dan jumlah gore dan gibs yang tidak masuk akal yang akan membuat Doom 2016 tampak seperti sebuah episode My Little Pony... kita bisa membuat bagian ini hanya tentang visual game saja. Cukup untuk mengatakan Capcom sangat berhati-hati untuk memastikan presentasi Resident Evil 2 fantastis.


Perhatian terhadap detail juga meluas ke kontrol. Menembak terasa memuaskan, terutama saat Anda mendaratkan headshot dan kepala musuh meledak seperti tomat. Ini semua lebih memuaskan ketika Anda menyadari bahwa membidik bukanlah laser yang tepat, memiliki jumlah goyangan yang tepat untuk membuat setiap pertemuan terasa tegang dan menantang. Sementara melarikan diri dari zombi adalah sebuah pilihan, kami mendapati diri kami menggunakan senjata api atau pisau bertahan hidup yang diberikan oleh karakter yang tidak dapat dimainkan untuk mengurangi jumlah mereka dan membuat kemajuan melalui koridor sempit Kantor Polisi Kota Racoon menjadi sedikit lebih mudah.


Demo Resident Evil 2




Mengesampingkan presentasi dan kontrol yang sempurna, batas-batas Kantor Polisi Kota Racoon yang berlumuran darah penuh dengan rahasia. Baik itu menemukan laporan polisi tentang hari-hari menjelang wabah zombie atau menemukan loker yang penuh dengan senjata dan amunisi, selalu ada sesuatu untuk ditemukan yang akan meningkatkan pemahaman kita tentang permainan atau meningkatkan peluang kita untuk bertahan hidup. Perpaduan yang meresahkan antara mayat dan darah kental di samping sedikit pengetahuan dan barang-barang yang layak dibeli membuat penjelajahan dalam demo Resident Evil 2 menjadi suguhan.


Dan akan terasa lebih bermanfaat jika kita tidak berada di waktu yang membatasi perjalanan kita melalui kekacauan yang indah ini. Berkat sifat terikat waktu demo Resident Evil 2, kami berselisih antara membaca dengan teliti melalui kamar-kamarnya yang sarat rahasia dan, yah, mencapai kesimpulannya. Konflik yang ditimbulkan oleh keputusan ini tidak cocok dengan kita. Dengan membuat demo yang dipoles untuk membangkitkan rasa ingin tahu kami, Capcom jelas ingin mendorong pre-order untuk game tersebut, yang wajar.


Meskipun masalah kami adalah bagaimana hal itu dilakukan. Seluruh bangun — presentasi bintang, kontrol halus, dan lingkungan rumit yang dirangkai oleh tenggat waktu penyelesaian yang menjengkelkan — membuat seluruh pengalaman demo Resident Evil 2 terasa seperti jalan memutar dan pada akhirnya, perampasan uang yang mencolok. Demo berjangka waktu bukanlah hal baru, itu adalah sesuatu yang telah kami lihat banyak sekali di generasi ini dari judul online saja seperti Destiny 2, Call of Duty: Black Ops 4, The Division, dan Overwatch. Tetapi memahami apa yang mereka tawarkan berlangsung selama berhari-hari, bukan hanya 30 menit. Tentunya Capcom mampu menjadi sedikit lebih murah hati dengan hal ini seperti yang dilakukan pada demo untuk Resident Evil 7.


Semua ini membuat batas waktu demo Resident Evil 2 menjadi masalah terbesar dan paling jelas. Semoga game lengkapnya akan semulus dan menghantui seperti yang kami alami. Meskipun kami bukan penggemar format satu tembakan yang digunakan Capcom untuk demo, kami optimis dengan apa yang akan dihasilkan oleh game lengkapnya. Nantikan tanggal 25 Januari.

Minggu, 12 Maret 2023

Ulasan Big Bash Boom: Game Kriket Konsol Terbaik 2018?

Games Big Bash Boom




HIGHLIGHT

-Big Bash Boom adalah game kriket yang dikembangkan di Australia

-Ini adalah game resmi turnamen kriket Big Bash League T20

-Game ini tersedia di Xbox One, PS4, dan Nintendo Switch


Big Ant Studio adalah salah satu dari sedikit perusahaan di dunia yang membuat game Ngamentogel kriket untuk PC dan konsol. Dengan Don Bradman Cricket 17 dan Ashes Cricket, perusahaan kini telah merilis Big Bash Boom, game kriket resmi untuk Big Bash League, turnamen kriket T20 utama Australia.


Sementara fokus Ashes Cricket adalah pada realisme, sorotan Big Bash Boom adalah gameplay yang berlebihan. Anda dapat melakukan hal-hal gila seperti skor 12 lari dari satu bola (hampir tidak mungkin menurut aturan kriket), melempar pengiriman 200kph (tercepat yang pernah tercatat di dunia kriket adalah sekitar 161kph), dan bahkan membakar lapangan jadi lawan tidak bisa berlari di antara gawang.




Fitur-fitur luar biasa ini mengatur nada untuk Big Bash Boom. Gim ini tidak menganggap serius aturan kriket dan mencoba membuatnya dapat diakses oleh mereka yang tidak mengikuti olahraga tersebut. Pendekatan ini mengingatkan kita pada seri game FIFA Street, yang merupakan game sepak bola dengan power-up gila dan gerakan tim ala Shaolin Soccer. Di Big Bash Boom, semua pemain dan wasit terlihat seperti karikatur 3D dengan kepala ekstra besar dan tubuh kecil.


Animasi di Big Bash Boom terasa seperti evolusi dari game seluler Big Bash Cricket. Saat Anda mengatur waktu tembakan dengan baik dan mengarah ke tribun untuk angka enam, Anda dapat melihat jejak bercahaya di belakang bola. Kadang-kadang, jika Anda mencapai pengiriman panjang yorker untuk enam, ada cutscene gerakan lambat yang menunjukkan Anda meluncurkannya ke udara. Susunan tembakan yang bisa Anda mainkan telah dibawa dari Ashes Cricket, tetapi realismenya telah dikurangi. Bahkan jika Anda tidak memukul bola di area yang sempurna, terkadang bola itu akan lolos ke angka enam. Kami memperhatikan ini bahkan pada kesulitan yang sulit — sesuatu yang cukup sulit di Ashes Cricket. Adegan sinematik di Big Bash Boom juga dilakukan dengan apik. Keluar tanpa mencetak gol dan batsman Anda akan diejek oleh bebek karet raksasa yang menari saat mereka berjalan kembali ke paviliun. Ini menambahkan elemen menyenangkan ke dalam game, yang bagus untuk dimiliki.




Gameplay di Big Bash Boom cukup mudah dipelajari. Untuk memukul, stik analog kiri menentukan arah tembakan dan masing-masing dari empat tombol pada pengontrol memainkan jenis pukulan yang berbeda. Sedikit trial and error akan membantu Anda mengetahui bidikan mana yang bekerja paling baik dan kebanyakan orang akan beralih ke tingkat kesulitan yang sulit dengan sangat cepat karena dua tingkat kesulitan lainnya terlalu mudah bahkan untuk pemula.


Bowling jauh lebih menantang terutama dalam mode keras karena nada bola terus berubah. Jadi, Anda harus terus menyesuaikannya dengan tongkat kiri saat pemain bowling berlari masuk dan menekan tombol lain untuk memastikan Anda tidak melempar bola tanpa bola. Sebelum semua itu Anda dapat memilih dari delapan jenis pengiriman berbeda per pemain bowling. Gim ini menunjukkan kepada Anda empat sekaligus dan Anda dapat menekan tombol bahu untuk melihat empat gaya pengiriman lainnya. Animasi bowling tidak sehebat animasi batting. Kami ingin sekali melihat jejak api seperti meteor di belakang pengiriman yang melaju dengan kecepatan 200 km/jam untuk efek dramatis, tetapi tidak ada kegembiraan yang bisa didapat dengan Big Bash Boom.


power-up di Big Bash Boom


Kami sangat menyukai sistem power-up di Big Bash Boom. Pertahankan skor tetap rendah saat bermain bowling, atau skor banyak saat memukul, dan pengukur peningkatan daya Anda akan terisi penuh, setelah itu Anda dapat mengaktifkan peningkatan daya. Masing-masing diaktifkan setelah animasi yang sangat keren yang mengingatkan kita pada gerakan pamungkas dalam game pertarungan seperti Injustice 2. Power-up memungkinkan Anda mencetak skor lebih banyak, mencegah batsmen berlari, dan banyak lagi. Ini bervariasi dengan tim yang Anda pilih.


Sementara batting dan bowling itu menyenangkan, fielding hampir sepenuhnya otomatis di Big Bash Boom. Saat bola berada dengan fielder mana pun, Anda dapat menekan tombol untuk melempar bola ke ujung kiper atau ujung bowler, dan selain itu tidak ada yang perlu Anda lakukan saat menerjunkan. Kami masih menemukan ini sebagai titik terlemah dari game ini, dan sejujurnya agak membingungkan untuk melihat ini tahun demi tahun di game konsol Big Ant Studio. Di Big Bash Boom, kami telah melihat kiper melakukan diving ke kanan dan entah bagaimana menangkap bola yang melaju sejauh enam meter ke kiri. Bola dilemparkan ke penjaga dan dia secara ajaib menangkapnya tanpa menggerakkan tangannya sama sekali. Fielder tampaknya terlalu sering mengamati bola, dan kadang-kadang meskipun mereka tampaknya berhasil menangkap, batsman entah bagaimana tidak keluar.




Karena itu, loop inti cukup menyenangkan dengan Big Bash Boom. Anda dapat memainkan satu, lima, 10, atau 20 pertandingan, dan itu bagus. Namun, bahkan pertandingan lima lawan yang sederhana membutuhkan waktu setengah jam untuk diselesaikan karena beberapa pilihan desain yang aneh. Setelah setiap pengiriman selesai, Anda akan melihat layar pembuka dengan tulisan, “BIG BASH BOOM.” Ini mungkin diharapkan pada game seluler, tetapi tidak pada game premium untuk konsol. Kami merasa terganggu dengan layar splash ini dalam beberapa menit. Kami juga sangat kecewa dengan performa game di Nintendo Switch. Semua cutscene sangat lamban, dan hal-hal dasar seperti memulai pertandingan atau interval antara dua inning membutuhkan waktu terlalu lama untuk dimuat. Menu dalam game juga terlihat beresolusi cukup rendah dan kami hampir tidak bisa membaca nama pemain di layar kustomisasi. Saat Anda menggulir daftar pemain, karikatur di samping setiap nama pemain juga membutuhkan waktu untuk dimuat. Tampilannya sedikit lebih baik dalam mode berlabuh, meskipun layar pemuatan yang lama masih lazim.


Bahkan jika Anda mengabaikan masalah kinerja ini, yang merupakan tugas besar, Big Bash Boom memiliki banyak kekurangan. Gim ini hanya memiliki dua mode utama — kasual dan turnamen. Ada mode ketiga di mana Anda dapat menyesuaikan pakaian pemain atau elemen dalam game lainnya seperti bola. Ini adalah unlockable yang dapat diperoleh melalui mata uang dalam game yang diperoleh dengan memainkan game. Anda juga dapat membuka perayaan baru hanya dengan bermain. Semua ini bagus, tetapi murni kosmetik. Suatu kali kami memilih kentang daripada bola, tetapi tidak melihat adanya perbedaan dalam gameplay. Kami merasa bahwa cukup banyak dari item ini yang membutuhkan terlalu banyak penggilingan untuk dibuka, dan game ini tidak cukup membuat ketagihan untuk diabaikan.


Big Bash Boom bisa menjadi game over-the-top yang luar biasa untuk dimainkan bagi para penggemar Semar Group Big Bash League. Namun, dalam bentuknya saat ini rasanya seperti dilarikan ke pasar tanpa pengujian yang cukup, dan sangat menderita karenanya. Kami menyukai cutscene, dan pengalaman batting dan bowling inti dalam game ini, bersama dengan power-up. Sayangnya, AI yang tangkas, penggunaan layar splash yang berlebihan, masalah kinerja, dan penggilingan yang tidak perlu membuat Big Bash Boom terasa membosankan untuk dimainkan dan penurunan peringkat atas beberapa pencapaian Ashes Cricket.


Pro

Kekuatan bertambah

Memukul dan bowling

Cutscene yang menyenangkan


Kontra

Menerjunkan AI

Masalah kinerja

Terlalu banyak layar splash

Menggiling

Peringkat keseluruhan (dari 10): 5


Gadgets 360 memainkan salinan ritel Big Bash Boom di Nintendo Switch. Ini tersedia di PS4 dan Xbox One seharga Rs. 2.750 ($30 di AS) dan Nintendo Switch seharga $30 melalui Nintendo eShop (sekitar Rs. 2.200).

Mortal Kombat 11 Beta Memberi Anda Rasa Berdarah dari Hal-Hal yang Akan Datang

Games Mortal Kombat 11 Beta HIGHLIGHT -The Mortal Kombat 11 beta hanya memiliki lima karakter -Itu berhasil menunjukkan banyak kedalaman dal...